Model Pembelajaran Blended


Blended learning   dapat menjadi pilihan yang efektif.

Mengapa Blended Learning Efektif

Efektivitas Belajar Blended learning karena Pendekatan ini untuk pendidikan menggabungkan instruksi tatap muka dengan pembelajaran online dan telah menghasilkan hasil yang kuat sejak resmi sedang diteliti sebagai strategi pendidikan. Bahkan, menurut sebuah studi 2010 dari Departemen Pendidikan Amerika Serikat, dicampur kelas belajar  menghasilkan hasil statistik yang lebih baik  daripada tatap muka, setara non-hybrid mereka. Hal ini mungkin sebagian disebabkan oleh kenyataan bahwa model ini berkembang pesat tidak hanya meningkatkan fleksibilitas dan individualisasi pengalaman belajar siswa, tetapi juga memungkinkan guru untuk memperluas waktu yang mereka habiskan sebagai fasilitator pembelajaran.

Alasan beralih ke blended learning


Sekolah beralih ke blended learning untuk berbagai alasan. Selain mempertimbangkan usia siswa, alasan untuk memilih model blended umumnya mendikte mana dari enam model memilih untuk menerapkannya


Model-model Pembelajaran Blended learning diantaranya adalah :


1) Face-to-Face Driver Model

Dari semua model blended learning, tatap muka driver yang paling dekat dengan struktur sekolah yang khas. Dengan pendekatan ini, pengenalan instruksi online memutuskan kasus-per kasus, yang berarti hanya siswa tertentu dalam kelas tertentu akan berpartisipasi dalam bentuk apapun dari blended learning. Pendekatan sopir tatap muka memungkinkan siswa yang berjuang atau bekerja di atas tingkat kelas mereka untuk maju dengan langkah mereka sendiri dengan menggunakan teknologi di dalam kelas.

Beberapa sekolah juga telah menemukan model ini menjadi cara yang bermanfaat untuk melibatkan peserta didik bahasa Inggris (ELL), yang kadang-kadang jatuh di belakang bukan karena mereka tidak mampu memahami konsep, tetapi karena mereka tidak penutur asli. Sebuah studi 2009 dari Kabupaten Round Rock Independent School di Texas menemukan bahwa matematika dan tes membaca sejumlah ketiga dan kelima ELLs kelas  meningkat  menyusul pelaksanaan blended learning dan penggunaan papan tulis interaktif.

2) Rotasi Model

Dalam bentuk blended learning, siswa memutar antara stasiun yang berbeda pada jadwal tetap - baik bekerja online atau belanja tatap muka waktu dengan guru. Model rotasi lebih banyak digunakan di sekolah dasar - 80% sekolah dasar di California yang menggunakan blended learning mengikuti model rotasi - karena banyak yang sudah diatur untuk memiliki siswa memutar antara stasiun.

Dalam sebuah studi kasus IDEA Sekolah Umum di Texas diterbitkan oleh DreamBox Learning, model rotasi blended learning bertekad untuk menjadi cara yang efektif untuk  meningkatkan prestasi  siswa dalam Judul ini 1 Sekolah. Siswa IDEA diputar antara laboratorium pembelajaran, di mana mereka digunakan  pembelajaran adaptif cerdas  software belajar konsep-konsep matematika, dan kelas tradisional. Hasil? Siswa menjadi peserta didik lebih aktif dan sering menantang diri untuk bekerja lebih keras dan belajar materi yang belum diperkenalkan di kelas matematika mereka.

3) Flex Model

Sekolah yang mendukung sejumlah besar mahasiswa non-tradisional atau berisiko sering memilih model flex blended learning. Dengan pendekatan ini, materi terutama disampaikan secara online. Meskipun guru di ruang untuk memberikan dukungan di tempat yang diperlukan, belajar terutama dipandu diri, sebagai siswa secara mandiri belajar dan berlatih konsep baru dalam lingkungan digital. Model fleksibel adalah pendekatan yang digunakan oleh AdvancePath Academy, sebuah sekolah blended learning, yang bekerja dengan mitra distrik sekolah untuk mengatasi kebutuhan siswa dengan tantangan perilaku, akademik dan / atau sosial-ekonomi.

Siswa di AdvancePath menghabiskan sebagian besar waktu mereka dalam pembelajaran laboratorium komputer online. Namun, guru bersertifikat juga di lokasi untuk bekerja dengan siswa membaca dan menulis, memimpin pekerjaan kelompok kecil, dan memberikan bantuan yang diperlukan.  Lebih dari 90% siswa  terdaftar di AdvancePath baik lulusan dari sekolah tinggi, transfer ke sekolah lain untuk menyelesaikan studi mereka, atau berada di jalur untuk kelulusan. Ini menjanjikan hasil, mengingat bahwa hanya tiga dari 10 siswa yang putus sekolah tinggi berhasil mendapatkan gelar pada usia 25.

4) online Lab Model

Sebagai sekolah menghadapi keterbatasan sumber daya yang semakin ketat, model lab online blended learning adalah pilihan yang layak untuk membantu siswa kursus lengkap, termasuk mereka yang tidak ditawarkan di situs sekolah tertentu. Dalam skenario ini, siswa belajar sepenuhnya online tapi perjalanan ke laboratorium komputer yang didedikasikan untuk menyelesaikan kursus mereka. Dewasa mengawasi laboratorium, tetapi mereka tidak dilatih guru. Hal ini tidak hanya memungkinkan sekolah untuk menawarkan program yang mereka tidak memiliki guru atau guru tidak cukup, tetapi juga memungkinkan siswa untuk bekerja pada kecepatan dan dalam suatu subyek yang sesuai dengan mereka tanpa mempengaruhi lingkungan belajar dari siswa lain.

Dalam studi kasus yang diterbitkan oleh DreamBox Learning, Yayasan Pendidikan Inner City menunjukkan betapa pentingnya program lab online bisa untuk kabupaten sekolah menghadapi kekurangan anggaran dan sumber daya. The ICEF Vista Elementary Academy di Los Angeles menghadapi pemotongan dana negara yang signifikan pada tahun 2010, sehingga sekolah  pemimpin dilembagakan laboratorium pembelajaran  dalam upaya untuk memberikan pengalaman belajar digital kualitas siswa karena mereka memiliki guru lebih sedikit. Hasil? Siswa membutuhkan intervensi memiliki wajah waktu lebih banyak dengan guru dan siswa kelas kedua dan ketiga sekolah menunjukkan kemampuan matematika ditingkatkan.

5) Self-Blend Model

Populer di sekolah tinggi, model diri campuran self-blended learning memberikan siswa kesempatan untuk mengambil kelas di luar apa yang sudah ditawarkan di sekolah mereka. Sementara orang-orang ini akan menghadiri lingkungan sekolah tradisional, mereka juga memilih untuk melengkapi pembelajaran mereka melalui kursus online yang ditawarkan jauh. Agar metode ini blended learning untuk menjadi sukses, siswa harus sangat-diri termotivasi. Self-campuran sangat ideal untuk siswa yang ingin mengambil kursus tambahan Advanced Placement, atau yang memiliki kepentingan dalam suatu subyek yang tidak tercakup dalam katalog kursus tradisional.

6) Driver Model online

Pada ujung spektrum dari sopir tatap muka kita memiliki driver online, yang merupakan bentuk dari blended learning dimana siswa bekerja jarak jauh dan bahan terutama disampaikan melalui sebuah platform online. Meskipun tatap muka check-in adalah opsional, siswa biasanya dapat chatting dengan guru secara online jika mereka memiliki pertanyaan. Model blended learning sangat ideal bagi siswa yang membutuhkan lebih banyak fleksibilitas dan kemandirian dalam jadwal harian mereka. Pendekatan ini menjadi semakin populer - setiap tahun, jumlah siswa yang berpartisipasi dalam program online driver meningkatkan sekitar 15 persen.

Artikel Terkait